Cara Ternak Lele di Kolam Tembok yang Baik dan Benar

Surya Kencana Farm – Hallo sobat semuanya, pada kesempatan kali ini suryakencanafarm.com akan membahas mengenai Cara Ternak Lele di Kolam Tembok yang Baik dan Benar, semoga artikel ini membantu anda untuk menambah wawasan tentang budidaya ikan lele.

cara ternak lele di kolam tembok

Permintaan pasar terhadap lele yang terus meningkat membuatnya menjadi peluang bisnis yang menggiurkan. Pada tahun 2021, harga jual ikan lele bisa mencapai Rp 12,500 – Rp 14,500 per kilonya tergantung ukurannya.

Sedangkan harga bibitnya hanya Rp 150- Rp 300 per ekornya. Dengan keuntungan inilah, cobalah untuk mempelajari cara budidaya ikan lele di kolam tembok.

Ada banyak cara untuk membudidayakan ikan lele. Salah satunya adalah dengan menggunakan media kolam tembok. Cara ini banyak digunakan untuk para peternak lele yang memang ingin menjalankan bisnis ini dalam jangka lama.

Kelebihan dan Kekurangan Cara Budidaya Ikan Lele di Kolam Tembok

Cara budidaya ikan lele di kolam tembok adalah salah satu pilihan media terbaik untuk ternak lele. Kolam ini dibangun dengan menggunakan bahan pasir dan semen. Bagi yang masih ragu, berikut adalah beberapa kelebihan serta kekurangan budidaya ikan lele dengan kolam tembok:

1. Awet dan Tahan Lama

Para peternak memilih kolam tembok karena daya tahannya yang bagus dan awet. Karena terbuat dari pasir dan semen, maka kolam akan tetap aman meskipun terkena musim panas atau musim hujan. Apabila sedang angin kencang pun, kolam akan tetap aman karena kokoh dan kuat.

2. Ikan Lebih Aman

Kelebihan lain dari menggunakan kolam tembok adalah ikan menjadi lebih aman. Ikan tidak akan mudah jatuh dan loncat keluar dari kolam. Sehingga ikan juga tidak akan mudah lebih hilang seperti menggunakan metode yang lain.

3. Biaya Perawatan yang Murah

Pembangunan kolam dengan tembok membutuhkan biaya yang lebih mahal. Namun, biaya perawatannya akan lebih murah karena tidak membutuhkan perawatan khusus. Perawatan rutin yang perlu dilakukan hanya untuk air kolamnya agar tidak keruh.

4. Biaya Pembuatan yang Lebih Mahal

Dibandingkan dengan metode yang lainnya, metode ini memang membutuhkan biaya yang lebih mahal. Selain itu, proses pembuatannya pun membutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan dengan kain terpal. Agar hasilnya maksimal, pastikan yang membangun kolam memahami dasar cara pembangunan kolam.

5. Potensi Teracuni oleh Semen

Ketika memutuskan untuk membangun kolam dengan tembok, maka pastikan seluruh semennya kering terlebih dahulu. Jangan memasukkan bibit atau lele yang sudah besar ke kolam yang masih basah.

Selain akan merusak kolam, ikan lele bisa teracuni dengan memakan semen yang masih basa. Jadi, pastikan bahwa kolamnya telah kering dulu sebelum memasukkan lele ke dalamnya.

Langkah-langkah Mempersiapkan Kolam

Budidaya Ikan Lele di Kolam Tembok

Cara membudidayakan lele di kolam tembok pun terbilang cukup mudah. Nah, kali ini kami akan mengulas tata cara dan tips membudidayakan ikan lele pada kolam tembok. Mempersiapkan kolam adalah salah satu langkah awal beternak ikan lele. Adapun persiapan yang harus Anda perhatikan adalah sebagai berikut:

1. Pembuatan Kolam

Kolam dibuat dengan menggunakan campuran semen dan pasir serta kerangka besi. Pembuatan konstruksi di bagian dasar dibuat agak miring dari arah masuknya air ke arah keluarnya air. Hal tersebut agar Anda mudah dalam melakukan pengurasan. Jangan lupa juga membuat parit di tengah kolam agar mudah saat proses panen.

2. Pengeringan Kolam

Pastikan kolam kering dan harus disterilkan terlebih dahulu. Caranya yaitu dengan mengisi air ke dalam kolam separuh dari tinggi kolam. Kemudian, masukan batang pohon pisang. Biarkanlah batang tersebut di dalam kolam hingga membusuk. Tujuannya yaitu untuk menghilangkan racun dari sisa zat kimia dari bahan konstruksi kolam.

Setelah itu, keringkanlah air dalam kolam. Setelah 2-3 keluarkan air di dalamnya dan isi kembali dengan air bersih yang akan digunakan untuk mengisi kolam.

Waktu yang terbaik untuk mengeringkan kolam adalah 1-2 minggu setelah pembangunan. Untuk mengecek apakah kolam sudah siap digunakan atau tidak, cobalah mencium bau kolamnya kembali. Kolam seharusnya sudah siap jika tidak ada bau bekas semen lagi.

3. Pemupukan

Setelah kering dan batang pohon pisang diangkat, taburkanlah pupuk. Gunakanlah pupuk kotoran kambing, kotoran sapi, ataupun kompos yang dicampur tanah. Tujuannya agar cacing kecil dan plankton tumbuh sebagai pakan alami lele.

4. Pengisian Air

Pengisian air dilakukan secara bertahap. Pertama masukkan sekitar 30 cm, lalu diamkan 3 hari. Biarkan kolam tersinari cahaya matahari agar biota air dan plankton tumbuh dengan baik. Setelah 3 hari, tambahlah air sekitar 90 – 100 cm, atau tergantung kedalaman kolam.

Tahapan Budidaya Ikan Lele

Pada tahapan ini, Anda akan mengetahui bagaimana proses pemilihan bibit hingga panen. Berikut ulasannya:

1. Pemilihan Bibit

Pilihlah jenis bibit yang bagus. Ciri-ciri bibit bagus dapat dilihat dari kelincahan gerakannya. Pastikan juga bibit yang Anda pilih tidak mengalami cacat tubuhnya dan tidak memiliki bercak.

Cara lain untuk melihat benih ikan lele unggul atau tidak adalah dengan melihat fisik dari ikan tersebut. Lele jantan memiliki perut yang ramping, tulang kepala yang pipih serta warnanya lebih gelap.

Biasanya lele jantan lebih aktif dibandingkan dengan yang betina. Dan untuk memastikan bahwa lele tersebut adalah jantan adalah pada kelaminnya yang berbentuk runcing.

Sedangkan untuk lele betina, perutnya lebih besar daripada punggungnya. Gerakannya pun lebih lambat dibandingkan dengan lele jantan.

2. Penebaran bibit

Masukkan bibit lele ke dalam kolam. Usahakan agar Anda tidak langsung memasukkannya. Tujuannya agar lele dapat beradaptasi dengan suhu air.

Pasalnya, suhu pada jerigen atau ember tempat benih lele berbeda dengan kolam.Caranya, masukkanlah benih lele dengan wadahnya. Biarkan selama kurang lebih 15-30 menit. Biarkan lele keluar dengan sendirinya.

3. Pemberian Pakan

Pastikan Anda memberi pakan yang memiliki kandungan protein tinggi, vitamin, mineral, dan berbagai gizi lainnya. Untuk pakan alami, sudah tersedia di dalam kolam berupa cacing kecil dan plankton-plankton. Namun, pastikan pakan tambahannya Anda penuhi. Untuk pakan tambahan, Anda bisa menggunakan ikan rucah, bekicot, dan lainnya.

4. Pemeliharaan

Untuk pemeliharaan, pastikan Anda selalu membersihkan kolamnya secara rutin. Kuraslah kolam dan bersihkan jangan sampai ada endapan pakan di dasar kolam.

Karena, endapan pakan mengandung zat amonia yang dapat menyebabkan kematian pada lele. Pasanglah strimin untuk melindungi pipa atau pintu masuk air agar hama tidak masuk.

5. Pemanenan

Lele bisa dipanen setelah melewati masa 2,5 bulan hingga 3,5 bulan. Dua Minggu sebelum dipanen, pastikan frekuensi pakan Anda kurangi. Jangan lupa untuk menggunakan sarung tangan pada saat memanen agar tidak terluka. Untuk 1 kg lele, bisa berisi 5 hingga 9 ekor.

Proses Kawin

Selain mendapatkan ikan lele yang banyak dengan membeli bibitnya, para peternak juga bisa mendapatkan lele dengan cara mengawinkan lele betina dengan yang jantan. Ketika lele sudah besar, maka satukan lele betina dengan yang jantan. Alat kelamin jantan berwarna merah, sedangkan yang betina berwarna kuning.

Ketika lele sudah berhasil kawin, maka siapkan ember yang diisi air untuk menampung benih lele. Selanjutnya, cara budidaya ikan lele di kolam tembok pun bisa diulang kembali dari awal untuk mendapatkan lele yang sehat.

Nah, itulah cara budidaya ikan lele di kolam tembok. Prosesnya pun tergolong cukup mudah. Tertarik untuk memulainya? Siapkanlah tempat dan bahan-bahan untuk pembuatan kolamnya. Selamat mencoba.

Apakah Anda tertarik untuk mengetahui  tentang budidaya ikan lele lebih jauh lagi?
klik disini untuk informasi lebih lanjut

Rekomendasi untuk Anda
Klik Disini
butuh bantuan?
Halo,
Selamat datang di Surya Kencana Farm, apakah ada yang bisa kami bantu hari ini?.