Modal 2 Juta!, Ini Cara Budidaya Ikan Lele Untuk Pemula

Surya Kencana Farm – Hallo sobat semuanya, pada kesempatan kali ini suryakencanafarm.com akan membahas mengenai Modal 2 Juta!, Ini Cara Budidaya Ikan Lele Untuk Pemula, semoga artikel ini membantu anda untuk menambah wawasan tentang budidaya ikan lele.

cara budidaya ikan lele

Tertarik untuk berbisnis dengan modal cuma 2 juta? Coba budidaya ikan lele, kami akan kasih tahu caranya yang paling lengkap dan mudah!

Lagi cari bisnis di masa Corona ini? Punya modal di kisaran angka lima juta rupiah? kami mau saranin kamu untuk budidaya ikan lele!

Ikan lele mudah dikenali dari tubuhnya yang licin dan tidak bersisik. Tubuhnya memiliki sirip punggung dan sirip anus yang menyatu dengan sirip ekor. Lele juga memiliki sepasang patil yang tajam.

Ikan tawar ini menjadi favorit untuk dibudidaya karena bisa dimanfaatkan sebagai makanan. Jenis yang sering diternakkan adalah lele dumbo.

Lantas, bagaimana cara membudidayakan lele? Yuk, simak ulasan selengkapnya di bawah ini!

 

Cara Budidaya Ikan Lele

Dalam beberapa tahun terakhir, bisnis budidaya ikan lele tergolong mudah sehingga banyak diminati orang Indonesia.

Dengan modal yang relatif tidak terlalu besar, banyak pebisnis pemula yang memetik keuntungan melalui ternak lele.

Kalau kamu termasuk salah satu orang yang tertarik dengan bisnis ini, Kami akan kasih tahu kamu langkah-langkah untuk budidaya ikan lele!

1. Modal Budidaya Ikan Lele

Salah satu alasan mengapa banyak orang memilih budidaya ikan lele sebagai bisnis adalah modalnya yang tidak terlalu banyak. Kamu bisa memulai bisnis hanya dengan 2-jutaan saja.

Untuk apa aja? Kami akan menjelaskan rinciannya di bawah ini:

  • Biaya pembuatan kolam sekitar 1 jutaan untuk pembelian terpal dan kerangka kolam dari bambu.
  • Bibit ikan lele yang biasanya dibanderol seharga 500 ribuan.
  • VItamin dan obat untuk pertumbuhan lele sekitar 100 ribuan.
  • Pakan ikan lele sekitar 500 ribu.

Selain biaya pembuatan kolam, semua pengeluaran di atas bersifat bulanan. Artinya, kamu harus siap mengeluarkan biaya 1 juta per bulannya. Perlu diingat biaya tersebut belum termasuk biaya tak terduga.

2. Mempersiapkan Kolam Lele

Kalau budgetmu sudah mencukupi, kamu harus mencari lahan yang cocok untuk melakukan budidaya ikan lele. Buat kolam dengan ukuran yang cukup besar agar ikan lelemu tidak kekurangan oksigen.

Jenis kolam yang sering dipilih adalah menggunakan terpal karena harganya yang relatif murah. Kamu perlu menggali tanah dengan ukuran tertentu, lalu lapisi tanah tersebut dengan terpal.

Jika kamu menggunakan terpal atau bahan sintetis lainnya, disarankan untuk membersihkannya terlebih dahulu dengan menggunakan sabun atau bahan lainnya agar tidak meninggalkan bau yang bisa memberi dampak buruk ke lele.

Lantas, satu kolam bisa untuk berapa bibit lele? Kami ambil contoh kolam ukuran 2×3 meter. Ukuran tersebut bisa menampung hingga 1.000 bibit ikan lele.

3. Mengisi Air Kolam

Setelah kolam buatanmu sudah jadi, isi air hingga penuh dan biarkan selama satu bulan. Hal ini perlu dilakukan agar lumut dan fitoplankton dapat terbentuk sehingga air kolam tidak mudah keruh.

Warna air kolam yang cocok untuk ikan lele adalah hijau. Seperti yang sudah sering kamu dengar, lele bisa bertahan hidup di dalam air berlumpur.

Selain itu, kamu juga perlu menjaga kestabilan temperatur air di kisaran angka 20 hingga 28 derajat Celcius. Pastikan kolammu tidak terlalu dangkal dan mendapat sinar matahari yang cukup.

Untuk sumber pakan alami lele, kamu bisa menanam pupuk kandang di dalam kolam. Kalau punya budget lebih, coba tambahkan tanaman talas atau eceng gondok agar racun di dalam air bisa terserap.

Tingkat kedalaman air yang disarankan adalah 20 cm untuk bulan pertama, 40 cm untuk bulan kedua, dan 80 cm untuk bulan ketiga.

Jangan lupa juga untuk melakukan pergantian air kolam 2 bulan sekali atau menggantinya ketika air dirasa sudah cukup kotor.

Kamu pernah mendengar istilah budidaya ikan lele bioflok? Secara sederhana, bioflok adalah teknik untuk meningkatkan kualitas air kolam pada lele.

Sempat ramai pada tahun 2014-an, teknik ini ternyata mulai ditinggalkan karena banyak pelaku ternak lele merasakan kerugian karena menerapkan metode ini.

4. Pemilihan Bibit Unggul

Budget udah ada, kolam udah jadi, artinya sekarang kamu haru membeli bibit lele yang berkualitas! Nah, kamu harus benar-benar cermat ketika memiliki bibit lele ini.

Pilih bibit lele unggul yang berukuran besar (panjang 7-9 cm), berumur sekitar 2 minggu, dan berwarna lebih terang. Perhatikan juga bibit tidak memiliki luka atau cacat tubuh.

Biasanya bibit-bibit lele yang seperti ini akan lebih sehat dan memiliki daya tahan tubuh yang lebih kuat. Perhatikan juga ketika pemberian makan. Bibit ikan lele unggul akan terlihat lebih agresif dan lincah.

5. Penebaran Bibit Lele

Selain memilih bibit unggul, proses penyebaran bibit juga perlu kamu perhatikan. Jangan asal disebar kalau kamu enggak mau lelemu mati muda sebelum masa panen tiba.

Langkah pertama, letakkan lele yang masih di dalam wadah ke kolam dan biarkan selama 15-30 menit dalam kondisi miring. Hal ini dilakukan agar lele bisa beradaptasi dan tidak mengalami stres.

Jangan campur bibit lelemu dengan lele yang sudah dewasa. Bibit lele harus lebih dangkal agar mereka mampu menjangkau makanan lebih mudah. Waktu penebaran yang direkomendasikan adalah pagi atau malam di saat bibit cenderung lebih tenang.

Ketika bibit mulai besar, kamu harus melakukan penyortiran untuk memisahkan lele kecil dan besar. Jika tidak dipisahkan, maka pertumbuhan ikan lele kecil akan menjadi lambat.

Apalagi, lele juga termasuk hewan kanibal sehingga ada kemungkinan lele yang bertubuh kecil akan dimangsa oleh lele yang bertubuh lebih besar.

6. Pakan Lele

Sama seperti ternak hewan pada umumnya, bibit lele pun membutuhkan asupan gizi yang cukup untuk tumbuh kembangnya.

Menu makanan yang kerap diberikan untuk lele adalah pelet. Jenis yang banyak digunakan adalah 781 karena mengandung banyak nutrisi seperti protein, lemak, karbohidrat, vitamin, dan mineral.

Bibit ikan lele diberi makan tiga kali sehari. Biasanya, waktu pemberian makan adalah pukul tujuh pagi, lima sore, dan sepuluh malam. Kalau ada lele yang terlihat aktif dan mendorongkan kepalanya, artinya dia minta makanan tambahan.

Jangan sampai memberi pakan secara berlebihan karena akan mengendap di kolam dan membuatnya menjadi kotor.

Selain rutin memberikan makan, jangan lupa untuk menjaga lelemu dari serangan hama dan penyakit.

7. Proses Panen

Masa panen adalah masa-masa yang paling ditunggu oleh peternak lele. Biasanya, dibutuhkan waktu tiga bulan untuk memanen sejak bibit lele disebar ke kolam.

Setelah semua lele telah dipanen, kamu bisa membersihkan kolam untuk persiapan penyebaran bibit lele yang baru.

Jangan lupa juga untuk menjual ikan lele hasil panenmu. Semakin berkualitas lele yang kamu panen, semakin tinggi pula harga yang akan kamu dapatkan.

 

Keuntungan Budidaya Ikan Lele

Ikan lele adalah salah satu ikan tawar yang disukai oleh masyarakat Indonesia untuk dikonsumsi. Harganya yang terjangkau dan gurih menjadi alasannya. Belum lagi kandungan gizi yang dimilikinya.

Ada beberapa keuntungan budidaya ikan lele, seperti:

  • Lele termasuk jenis ikan yang mudah beradaptasi dengan lingkungannya, sehingga kamu tidak perlu perawatan yang rumit.
  • Daya tahan tubuh ikan lele termasuk kuat sehingga tidak mudah mati karena penyakit yang biasa menghinggapi ikan lain.
  • Karena banyak peternak lele, bibitnya mudah sekali untuk dicari.

Berapa kira-kira keuntungan yang akan kita dapatkan dengan berternak lele? Kami bantu buat perkiraannya, nih!

Anggap aja kamu punya menyebar 10.000 benih ikan lele. Lantas, 20% dari bibit tidak bisa dipanen karena berbagai penyakit. Maka kamu akan memanen sekitar 8,000 lele.

Satu kilogram lele biasanya terdapat 8 ikan lele dengan harga jual katakanlah Rp25,000. Artinya, kamu akan mendapatkan keuntungan kotor sebesar Rp25,000,000.

Jika dikurangi dengan biaya produksi (estimasi 15 juta untuk 3 bulan), maka kamu akan mendapatkan keuntungan bersih sebesar Rp15,000,000!

Kurang lebih seperti itu langkah-langkah yang harus kamu lakukan jika punya niat untuk berternak lele.

Walaupun terkesan ribet, sebenarnya ternak lele tergolong mudah dan menguntungkan, kok!

source

Apakah Anda tertarik untuk mengetahui  tentang budidaya ikan lele lebih jauh lagi?
klik disini untuk informasi lebih lanjut

Rekomendasi untuk Anda
Klik Disini
butuh bantuan?
Halo,
Selamat datang di Surya Kencana Farm, apakah ada yang bisa kami bantu hari ini?.